Sekum GAMKI : Pernyataan Menag Teguran Buat Non Muslim yang Pelihara Anjing

0
Menteri Agama, Yaqut Cholil Qoumas (Foto : Ist/Google/ Fajarpendidikan.co.id)

Jakarta – Gerakan Angkatan Muda Kristen Indonesia (GAMKI) menanggapi pernyataan Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas atau Gus Yaqut yang viral belakangan ini. GAMKI yakin Gus Yaqut jelas dapat menyinggung sebagian besar umat Non Muslim yang memelihara anjing dan membuat suara tidak nyaman bagi tetangganya yang beragama Muslim. 

“Kami yakin sekali ketika Gus Yaqut menyebut tentang tetangga yang pelihara anjing, pasti menyindir umat Kristen ataupun umat non Muslim lainnya. Namun, kami memahami hal tersebut sebagai upaya menjaga agar tercipta suasana lingkungan masyarakat yang harmonis. Kami lihat dia (Gus Yaqut, red) juga menyinggung kami disitu,” demikian kata Sekretaris Umum (Sekum) DPP GAMKI Sahat Martin Philip Sinurat, yang diterima media ini.

Sahat menegaskan pihaknya sudah mendengar video lengkap terkait pernyataan Gus Yaqut, dan pernayataan Menteri Agama dalam video itu juga bisa dijadikan introspeksi bagi Non Muslim yang memiliki anjing peliharaan. 

“Kami GAMKI sudah mendengar audio dari video lengkap terkait pernyataan Menteri Agama Gus Yaqut. Kita sebagai masyarakat yang majemuk di Indonesia ini harus bisa saling menghargai, menghormati satu sama lain khususnya di dalam komunitas masyarakat. Pernyataan terkait tetangga yang pelihara anjing itu tidak membuat kami tersinggung. Jika untuk keharmonisan kenapa harus tersinggung,” kata Sahat, Sabtu, 26 Februari 2022. 

BACA JUGA  Kuliah Umum STT REM Menghadirkan KASAL TNI AL

Menurutnya, pemeluk agama Non Muslim, contohnya umat Kristen di beberapa daerah memang memiliki anjing penjaga rumah. Dan keberadaan anjing peliharaan penjaga rumah yang sering menggonggong kemungkinan membuat umat Muslim terganggu. 

“Biasanya, sebagian warga Non Muslim memelihara anjing peliharaan untuk menjaga keamanan rumah, yang kadang kala mungkin karena peliharaannya banyak dan sering menggonggong, akhirnya membuat ribut di sekitar rumah. Yang mungkin salah satunya ada tetangga beragama Muslim yang tidak merasa nyaman,” ujarnya. 

Sehingga, menurutnya, pernyataan Gus Yaqut terkait tetangga yang memelihara anjing ini bagi Non Muslim bisa dianggap sebagai memberikan pemahaman, mengingatkan, atau menegur kembali untuk bisa saling memperhatikan dan menjaga kenyamanan sesama umat beragama. 

“Terkadang, apa yang menurut kita baik, belum tentu membuat nyaman tetangga yang ada di sekitar. Terima kasih kepada Gus Menteri yang sudah mengingatkan. Tentunya kita sebagai bangsa Indonesia, di tengah masyarakat kita yang majemuk dan berbeda suku serta agama bisa saling menjaga toleransi, menghargai perbedaan yang ada,” tuturnya. 

GAMKI sendiri tidak akan masuk dalam kisruh pasca pernyataan Gus Yaqut yang multi tafsir di berbagai kalangan tersebut dan berharap semua pihak dapat mendengarkan pendapat satu sama lain. 

“Terkait polemik pernyataan Gus Menteri ini, kami mengharapkan kita semua bisa mendengar satu sama lain, menelaah dengan komunikasi yang baik. Karena bagi komunitas kami, perkataan Gus Menteri tentang tetangga yang memelihara anjing adalah teguran untuk kami umat Kristen dan Non Muslim yang biasanya memelihara anjing penjaga rumah. Pernyataan itu menurut kami bukan untuk membanding-bandingkan ataupun tujuan tidak baik lainnya yang menjadi polemik di masyarakat saat ini,” katanya. 

BACA JUGA  Ini Tanggapan Para Fasilitator JDN Terhadap Gerakan 24/40

Selanjutnya, Sahat menyampaikan, secara garis besar masyarakat Indonesia selalu menjunjung tinggi nilai toleransi. 

“Semoga kita sebagai pemeluk agama di Indonesia ini bisa saling bersilaturahmi jika ada miskomunikasi, atau yang sering disebut sebagai tabayyun. Kami GAMKI selalu bangga untuk menceritakan bagaimana kita di Indonesia dapat hidup berdampingan, meskipun masih ada di beberapa daerah mengalami intoleransi, tapi secara garis besar Indonesia selalu menjunjung tinggi nilai-nilai toleransi di antara pemeluk agama,” ucap Sahat.

“Kita hidup bernegara memang perlu aturan untuk menciptakan tertib sosial dan harmoni. Mari kita tebarkan kebaikan. Kami harapkan SE Menteri Agama tidak direspon berlebihan yang justru bisa menimbulkan kegaduhan baru,” pungkasnya.

Apa pendapat anda tentang post ini ?
+1
+1
+1
+1
+1
+1
+1

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini